Senin, 06 Desember 2010

1. Pengantar
Bab ini merupakan pengenalan desain aplikasi Web. Namun Pertama kali kita harus menerangkan permasalahan pada web application pada umumnya, web application pada umumnya lemah dalam koordinasi dalam tugas desain, yaitu, desain informasi, desain hypertext, dan desain software: Bagian 5.2 akan menggunakan pendekatan evolusioner untuk memperkenalkan daerah ini dan membahas kemungkinan dan
masalah sebelum membahas bagian integrasi. Tiga bagian berikut akan mencoba mengatasi benturan tidak terkoordinasi beberapa "budaya" dengan menggunakan struktur tiga bagian berdasarkan perspektif baru; masing-masing dari tiga bagian membahas salah satu dari tiga bagian, yaitu, presentasi desain, desain interaksi, dan desain fungsional. Bagian 5.6 akan memberikan gambaran arus isu-isu yang berkaitan dengan keberlanjutan, tujuan desain yang lebih besar.
2.Web Desain
dari Perspektif Evolusioner
Awalnya, Tim Berners-Lee ingin mengembangkan Web menjadi sederhana meskipun sistem hypertext di seluruh dunia melalui Internet, dan ia terutama berfokus pada informasi tekstual. Dengan demikian, kegiatan penulis dan programmer bentrokan, atau terang-terangan berbicara, dunia seniman hits yang insinyur. Bagian 5.2.2 ke 5.2.5 dimulai dengan diskusi tentang aspek authoring
dan bergerak melalui aspek perangkat lunak teknologi untuk kemudian mendiskusikan fitur-fitur umum dan manfaat mengintegrasikan kedua aspek, dan akhirnya melihat permasalahan yang ada atau baru dari integrasi ini.
I.Desain Informasi: Sebuah Aktivitas Authoring
Bagian ini membedakan antara era sebelum Web, era HTML (dari kedatangan Web sampai 1997), dan era XML saat ini (W3C 1998). Awal era HTML secara eksklusif terfokus pada authoring. Hanya dokumen hypertext yang didukung, seperti namanya dari bahasa pemrograman apa yang disebut Web, HTML, menyarankan: Hypertext Markup Language, bahasa untuk petunjuk - atau tag - bertebaran di seluruh dokumen teks. Meskipun awalnya hanya dianggap HTML aspek authoring, itu merupakan langkah mundur dibandingkan dengan sistem hypertext populer bahkan dalam hal ini, dan bahkan berkaitan dengan fundamental visi dokumen eksploratif non-linear (lihat Bab 1). The Web popularitas
berkat hanya mungkin kesederhanaan dan ketersediaan seluruh dunia secara gratis. Its utama kelemahan disebutkan secara singkat di bawah ini dalam sejauh mereka relevan dari perspektif desain:
- HTML dapat dimengerti sebagai bahasa (klasik) deskripsi dokumen dengan hypertext tag dicangkokkan pada. Hal ini menggoda orang untuk mengabaikan prinsip atomicity node; banyak "HTML" dokumen-dokumen (sebenarnya node) adalah beberapa halaman yang panjang, dan gagasan hypertext dasar membaca non-sekuensial hadir hanya rudimentarily atau dalam kasus luar biasa.
- HTML campuran aspek ortogonal seperti struktur hypertext (melalui tag untuk link dan jangkar), struktur dokumen (header, daftar, dll), dan tata letak (latar belakang warna, huruf miring, dll).
- HTML adalah teks-sentris. Media lain sering terjadi hanya sebagai tujuan link (jalan buntu); banyak media jenis tersebut tidak didukung sebagai sumber link sama sekali atau telah hanya baru-baru ini
- Dukungan untuk struktur dan format dalam node ditingkatkan secara bertahap, sementara yang penting hypertext aspek, misalnya node, pengguna didefinisikan dan jenis link, link reverse, penyimpanan terpisah link dan
node, jangkar tujuan non-sepele, dll, masih hilang.
Bersama dengan munculnya XML, yang sangat besar jumlah "bahasa pemrograman sederhana", yang didefinisikan sebagai XML-DTDs (XML baru-baru ini disebut skema), telah ditetapkan, termasuk bahasa untuk menggambarkan prosedur panggilan jarak jauh (SOAP), bahasa untuk menggambarkan transaksi keuangan (XML-EDI), counterpart untuk HTML (XHTML), Karena XML memungkinkan Anda secara resmi menjelaskan sintaks tetapi tidak semantik, browser modern dapat mengurai skema XML sewenang-wenang dan dokumen, tetapi mereka (Dasarnya) dapat mengeksekusi hanya XHTML. Kita dapat mengidentifikasi beberapa aturan dasar untuk desain aplikasi web berbasis dokumen, yaitu untuk aspek authoring, dari pembahasan di atas:
- Meshes harus membentuk pusat desain informasi.
- dokumen konvensional harus dipecah menjadi simpul atom.
- Aspek-aspek seperti tata letak dan konten, simpul dan mesh, dll, harus
dipisahkan konseptual.
- Teknologi yang dipilih harus mendukung konsep maju, misalnya, manajemen
link pusat, setidaknya dalam desain, idealnya juga dalam sistem manajemen
konten.
II.Desain Software: Sebuah Aktifitas Pemrograman
Terlepas dari bahasa yang digunakan untuk membuat halaman baru HTML, script atau program harus menawarkan pre-defined data struktur dan operasi untuk dapat menciptakan elemen khas HTML halaman, seperti header dari tingkat yang berbeda, paragraf, daftar, dan hal-hal lainnya, mengisinya dengan isi, dan meletakkannya bersama-sama (sebagai struktur pohon-jenis elemen). Hal ini hampir selalu didasarkan pada Document Object Model (DOM), yang telah didefinisikan secara konsisten sebagai versi HTML baru datang selama bertahun-tahun, dan yang tersedia dalam bahasa script atau bahasa pemrograman.
3.Presentasi Desain
Dalam desain presentasi, "media desainer" menentukan tampilan dan - untuk beberapa sejauh - struktur bagaimana isi multimedia disajikan. desain modern mengikuti presentasi pemisahan konseptual konten aplikasi Web dan presentasi. Isi dari hasil aplikasi Web dari komposisi isi multimedia secara eksplisit dikembangkan pada sisi komponen dan isi implisit didefinisikan di sisi mesh. Ini berarti topi desain presentasi yang baik memungkinkan kita untuk fleksibel beradaptasi presentasi untuk kebutuhan budaya, teknologi, dan berbagai kontekstual. Dalam perkembangannya Web tradisional,
ini sering berarti bahwa ratusan atau bahkan ribuan dokumen HTML harus disesuaikan
secara manual. Orang-orang yang terlibat dalam proses modifikasi dokumen HTML normal perlu untuk memiliki pengetahuan HTML. Meskipun alat yang sesuai dapat digunakan sampai batas tertentu, seringkali sebagian besar masih harus diubah secara manual. Ini berarti bahwa baik tidak mungkin atau sangat mahal untuk secara konsisten model semua isi yang lebih besar
4.Interaksi Desain
Interaksi desain menyangkut persimpangan visual, dinamis, fungsional, dan teknis unsur-unsur aplikasi Web. Tujuan utamanya adalah untuk menggabungkan unsur-unsur dan halus konflik antara mereka, dalam rangka untuk menawarkan pengguna yang menarik dan menarik serta konsisten dan mudah memahami pengalaman. Bagian ini menunjukkan pendekatan sistematis yang membagi interaksi aplikasi Web menjadi empat aspek: interaksi pengguna, antarmuka pengguna organisasi, navigasi, dan aktivitas pengguna.
Interaksi desain juga menangani hal-hal berikut :
User Interaksi
Pengorganisasian User Interface
Desain Navigasi
Desain Link Representation: The Anchor
Desain Link Internals: The URL
Navigasi and Orientasi
Struktur Dialog untuk Aktifitas Kompleks
Interaksi dengan Teknologi dan Arsitektur
5.Desain Fungsional
Rancangan fungsional juga harus mempertimbangkan aspek-aspek teknologi yang memiliki dampak yang kuat pada aplikasi Web dalam pengembangan. Kita harus mengamati commensurability kita berarti, tapi aplikasi kita harus diperluas, terukur, dan dipelihara, antara lain hal. kesulitan khusus terlihat dalam interaksi komponen. Web aplikasi seperti tickers berita biasanya dapat melakukannya tanpa dukungan transaksi, sementara toko-toko online mungkin harus peta fase banyak produk, dari konfigurasi di atas memerintahkan untuk memperbaiki. Transaksi ini membutuhkan dan alur kerja dukungan dan integrasi database warisan dan sistem perangkat lunak.
6.Pandangan
Era pasca-PC yang disebut tidak lagi didominasi oleh satu kelas satu perangkat (PC), tetapi ditandai dengan sejumlah besar perangkat yang berbeda. Selama beberapa tahun ke depan, mobile perangkat akan sangat penting, seperti disebutkan di bagian 5.3.2. Oleh karena itu, supaya berkelanjutan, aplikasi web harus siap untuk tren ini hari ini, yaitu dengan mempertimbangkan dua konsep penting, yaitu, konteks kesadaran dan kemandirian perangkat, yang akan dibahasn dalam bagian 5.6.1 dan 5.6.2, masing-masing. Sejak pertama dari kedua konsep ini masih dalam Penelitian tahap, bagian 5.6.1 hanya akan menjelaskan aspek-aspek yang harus diperhatikan dalam desain sadar konteks aplikasi Web. Bagian 5.6.3 eksklusif akan fokus untuk memberikan pandangan terhadap baru atau hilang konsep dalam rekayasa yang secara umum bisa mempromosikan keberlanjutan Web aplikasi di masa depan.
Sebuah Context-aware Applications
adalah sebuah aplikasi yang membutuhkan pengetahuan khusus pengguna – pengguna konteks - untuk menyesuaikan secara optimal baik interaksi dan fungsinya. Selain itu, konteks kesadaran mengarah pada jenis baru dari aplikasi, misalnya, Location-Based Services (LBSs), untuk menyebutkan salah satu contoh. Tergantung pada lokasi, kita bisa, misalnya, menampilkan informasi disesuaikan
=-=-=-=-=
Powered by Blogilo
Reaksi:

0 komentar :

Posting Komentar

Jangan Lupa Komentar ya